facebook twitter rss

Ditemukan Unsur Pendukung Kehidupan, Manusia Bisa Tinggal di Planet Mars?

Andhika Anggoro Rabu, 13/03/2013 16:26 WIB
Ilustrasi/telegraph.co.uk
telegraph.co.uk
Ilustrasi

Newswire

JAKARTA - Analisis sampel batuan Mars yang dikumpulkan robot Curiosity milik Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) menunjukkan adanya lingkungan yang bisa menunjang kehidupan mikroba di Planet Merah itu.

Para ilmuwan mengidentifikasi sulfur, nitrogen, hidrogen, oksigen, phosphor dan karbon -- beberapa bahan kimia kunci untuk kehidupan-- dalam bubuk hasil pengeboran batuan sedimen di Kawah Gale yang ada di Mars.

"Pertanyaan fundamental untuk misi ini adalah apakah Mars bisa mendukung lingkungan yang bisa dihuni. Dari apa yang kita tahu sekarang, jawabannya iya," kata Michael Meyer, ilmuwan utama di Program Eksplorasi Mars NASA di laman resmi NASA.

Petunjuk tentang lingkungan yang bisa dihuni ini datang dari data yang dikirim instrumen analisis Curiosity, Sample Analysis at Mars (SAM) dan Chemistry and Mineralogy (CheMin).

Data menunjukkan bahwa area Yellowknife Bay yang dijelajahi Curiosity merupakan ujung dari sistem sungai kuno atau lantai danau yang menyediakan energi kimia dan kondisi lain yang baik untuk kehidupan mikroba.

Bebatuannya terdiri atas batu lumpur halus berisi mineral lempung, mineral sulfat dan bahan kimia lain.

"Mineral-mineral lempung meliputi setidaknya 20 persen dari komposisi sampel ini," kata David Blake, prinsipal peneliti untuk instrumen CheMin di Ames Research Center di Moffett Field, California.

Mineral-mineral lempung ini merupakan produk reaksi antara air segar dengan mineral berapi seperti olivine, yang juga ada di sedimen.

Sementara keberadaan kalsium sulfat bersama dengan lempung menunjukkan bahwa tanah mungkin netral atau sedikit alkali.

Para ilmuwan juga menemukan campuran bahan kimia yang teroksidasi, sedikit teroksidasi dan tak teroksidasi, penyedia gradien energi yang dibutuhkan mikroba di Bumi untuk hidup.

"Kisaran bahan kimia yang kami identifikasi dalam sampel impresif, dan menunjukkan pasangan seperti sulfat dan sulfida yang mengindikasikan kemungkinan sumber energi untuk mikro-organisme," kata Paul Mahaffy, peneliti prinsipal instrumen SAM di Goddard Space Flight Center NASA.

Tidak seperti area Mars yang lain, lingkungan kuno yang basah itu tidak asam atau sangat bergaram.

Sampel batuan pertama hasil pengeboran Curiosity di jaringan saluran kuno yang turun dari pinggiran Kawah Gale itu juga menunjukkan beberapa kali periode basah di Mars. (Antara/ad)

Editor: Andhika Anggoro

Siapa peraih GRAND PRIZE 1 UNIT MOTOR Tebak Skor & Juara Brasil 2014? Klik DI SINI!.

KOMENTAR

comments powered by Disqus