facebook twitter rss

GAJI PELAUT INDONESIA Paling Rendah Di Asean

Kamis, 11/10/2012 18:35 WIB
Ilustrasi/pelni.co.id
pelni.co.id
Ilustrasi

M. Tahir Saleh

JAKARTA-- Kenyataan bahwa gaji pelaut Indonesia berada pada level terendah di Asean membuat Kesatuan Pelaut Indonesia mendesak pemerintah untuk membuat standardisasi upah minimum regional sektoral kelautan.

Sekretaris DPP Kesatuan Pelaut Indonesia, Sonny Pattiselano, mengatakan pada level perwira, gaji sebetulnya sudah besar tapi pada level bawah perwira nilainya jauh dari harapan.

Dia mengatakan organisasi buruh internasional atau International Labour Organization/ILO sudah memberikan standardisasi upah sebesar US$917 per bulan untuk pelaut tingkat bawah. Namun, dalam praktiknya, gaji pelaut level bawah di Indonesia masih jauh dari patokan ILO tersebut bahkan di sejumlah pelabuhan pelaut mendapatkan gaji antara Rp1,5 juta dan Rp2 juta dengan tingkat risiko yang tinggi.

“Jangankan US$917 per bulan, toh US$500 saja nggak sampai. Ini yang perlu diperhatikan pemerintah soal UMR sektoral, mesti ada sehingga ada standardisasi. Ini kita paling rendah di Asean,” katanya Kamis (11/10).

Menurut Sonny, pada level regional Asia Pasifik sudah ditetapkan total upah terendah untuk para pelaut adalah US$1.650 per bulan. Nilai ini lebih tinggi dibandingkan dengan standar upah yang ditetapkan oleh ILO US$917 per bulan, tapi realisasinya juga jauh dari harapan.

Pihaknya kerap mengirimkan surat kepada pemerintah baik Kementerian Perhubungan maupun Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi soal UMR sektoral tersebut tetapi hasilnya nihil, tak ada tanggapan.

Sonny mengungkapkan pemerintah menegaskan dalam UU No. 17/2008 tentang Pelayaran bahwa  kesejahteraan pelaut merupakan salah satu bagian dari kelaikan kapal. Mestinya, tegasnya, pemerintah konsisten dan tidak hanya menganggap UU tersebut sebatas regulasi tanpa makna.

“UU hanya jadi kertas saja, tak ada realisasi. Padahal ini amanat undang-undang. Soal gaji pelaut mesti ada konsensus nasional, atau UMR sektoral. Sudah kami usulkan tapi hasilnya tak ada respon” tegasnya. (JIBI/nel)

Editor:

Bisnis Indonesia Writing Contest berhadiah utama Mobil Daihatsu Ayla mulai menayangkan tulisan peserta 1 April 2014. Ayo “Vote & Share” sebanyak-banyaknya DI SINI.

KOMENTAR