facebook twitter rss

ANAS URBANINGRUM TERSANGKA: Pengacara Minta KPK Tunda Pemeriksaan Anas

Nancy Junita Jum'at, 01/03/2013 17:35 WIB
Seorang warga Solo  mengenakan topeng Anas Urbaningrum dan membawa sebuah tulisan saat pemberlakuan car free day di Jl Slamet Ri
eorang warga Solo mengenakan topeng Anas Urbaningrum dan membawa sebuah tulisan saat pemberlakuan car free day di Jl Slamet Ri

Newswire

JAKARTA— Pengacara Anas Urbaningrum Firman Wijaya meminta pemeriksaan kliennya ditunda.

sebagai tersangka dalam kasus korupsi dugaan penerimaan hadiah berkaitan dengan pembangunan Pusat Pendidikan, Pelatihan dan Sekolah (P3SON) di Hambalang ditunda.

"Hari ini saya ingin memasukkan surat ke pimpinan Komite Etik dan pimpinan KPK supaya integritas pemeriksaan bisa terjaga, sebaiknya proses penyidikan itu ditunda sementara," kata Firman Wijaya di gedung KPK Jakarta, Jumat (1/3).

Anas Urbaningrum ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK pada Jumat (22/2) dengan sangkaan melanggar pasal 12 huruf a atau huruf b atau pasal 11 UU no 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi UU no 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi mengenai penyelenggara negara yang menerima hadiah atau janji dengan ancaman pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara 4-20 tahun dan denda Rp200-Rp1 miliar.

Ia diduga menerima hadiah berupa barang dan uang saat menjabat sebagai anggota Komisi X DPR saat pembangunan proyek P3SON Hambalang pada 2010.

"Kami minta penyidikan ditunda sementara sampai Komite Etik menghasilkan keputusan, demi integritas," ungkap Firman.

"Kami menyerahkan sepenuhnya kepada pimpinan Komisi Etik di KPK untuk menunda pemeriksaan penyidikan demi integritas supaya tidak ada spekulasi di penyidikan, ini penting karena kami menghormati proses yang ada di KPK," tambahnya.

Sebelumnya Juru Bicara KPK Johan Budi mengatakan bahwa kerja Komite Etik dengan tim satuan tugas (Satgas) berbeda sehingga pembentukan Komite Etik tidak akan mengganggu penyidikan.

"Bisa saja Komite Etik membahas penyidikan karena substansinya terkait dengan persoalan etik, Komisi Etik sedang memeriksa proses rangkaian proses itu jadi saya pikir, arif saja kita menyampaikan ini," tambah Firman yang juga meminta agar dilakukan digital forensik untuk kliennya. (Antara/nj)

Editor: Nancy Junita

Siapa peraih GRAND PRIZE 1 UNIT MOTOR Tebak Skor & Juara Brasil 2014? Klik DI SINI!.

KOMENTAR